Wednesday, January 10, 2007

Tragedi Selendang..

Di hari minggu yang cerah, sepulang dari gereja, aku dan teman2 dr Choir GII + jukie pergi makan siang ke Sentra Kampus Unpar. Setelah makan n ngobrol2 ga penting sampe jam 12an siang (dr skitar jam 09.30 loh mulai makannya :D), kami pun bubar. Aku, Tri, Oky & Citra nebeng mobil Jukie karena kami mau ke BEC. Jukienya sih mau ke kampus. Dari Ciumbuleuit turun ke arah Gandok, menyusuri Siliwangi, masuk ke Dayang Sumbi dan menjalani Taman Sari (phiuuuh.. cukup kompak juga nama2 jalan itu :P)

Sampe di daerah tikungan dekat Batan, muncullah sebuah motor. Tapi tiba2.. Loh loh penumpangnya kok terlempar dari boncengan motor ituuu! :-O *shocked* Penumpang mobil Jukie pun mengeluarkan teriakan2 aneh..

Penumpang itu, yang ternyata seorang ibu-ibu kurus, terlempar dari motor dan terbanting ke tepi jalan. Langsung diam ga bergerak. Jukie cepat2 brentiin mobil ke tepi jalan. Trus kami turun mendekati si Ibu.

Si ibu ditelentangkan dari posisi tertelungkup. Waduh, di keningnya ada benjol besar dan berdarah.. :-SS Dia cuma bisa mengerang dan mengeluh pusing.. Si pembonceng yang ternyata adalah suaminya juga jatuh bersama motornya, tapi ga papa. Setelah terdiam sejenak, ragu mo ngangkat ibu itu karena takutnya ada tulang2 yang patah yang bisa tambah parah kalo badannya dipindahkan, jadilah kami(bersama si suami) mengangkat ibu itu ke mobil Jukie.. Badan & baju kena darahlah jadinya. Oh iya, ditambah tatapan orang2 lewat yg menatap seakan2 nuduh kami nabrak si ibu.. Tapi biarinlah orang2 itu.

Si ibu dibawa ke Borromeus sama Jukie, Oky, & Citra, sedangkan aku sama Tri nyusul naik angkot. Sblom itu, menghampiri dulu si Bapak dan ngeliat ternyata selendang si ibu terbelit sampe tergulung di roda sepeda motor :-SS Tadinya emang udah heran banget ngeliat si ibu terlempar. Soalnya motornya ga ngebut di tikungan itu, tapi terlemparnya kok sampe sgitunya :-S Si ibu itu pake helm, tapi nampaknya ga dipake dgn baik krn helmnya terlempar duluan sebelum si ibu mendarat.

Waktu sampe RS Borromeus, si ibu dah dibaringkan di salah satu bilik, dan waktu dokter meriksa, ternyata lebih banyak lagi darahnya keluar dr belakang kepala dan rambutnya mesti di cukur.

Sampe di situ aja kami nememin bapak & ibu itu, dan pergi karena takut mengganggu dokternya. Dan tetap pergi ke BEC, dengan baju masih bernoda darah, ehehehe.. :P

PS: Pakailah helm dengan baik. Kalau naik kendaraan sambil pake pakaian yang panjang melambai-lambai seperti selendang, syal, dan lain-lain, gulunglah, ato diapainlah, spy ga ada kemungkinan nyangkut di roda, ato di pohon, ato dimanapun dan bisa mencelakan.. Demikian laporan dari Taman Sari. Sekian.

:P

4 comments:

Amorita Kurnia Dewi said...

wah, tak bisa membayangkan gimana bisa sampai 'terlempar', kelihatannya ngeri juga :(

Margaretha Christiany said...

ngeri banget,,,
sebaiknya kalian menjenguk lagi ibu itu..
ga kebayang deh,,,
semoga Ibu itu cepat sembuh

dee said...

Waduh.. ngeri banget kejadiannya. Semoga cepet sembuh deh Ibu-nya.

Bram said...

Waduh, serem..
Setuju buat pake helm. Sering kan, orang-orang gak pake helm karena...
"Kan.. gak ada yang jaga?"
Hehe..